20170904214.jpg

Presiden tekankan kebutuhan akan modernisasi pertanian

Posted on

Presiden tekankan kebutuhan akan modernisasi pertanian

Presiden tekankan kebutuhan akan modernisasi pertanian
Salatiga, Jawa Tengah (ANTARA News) – Presiden Joko Widodo menekankan kebutuhan akan modernisasi pertanian untuk mengoptimalkan produksi dan meningkatkan kesejahteraan petani.

“Modernisasi seperti itulah yang kita butuhkan. Dan sudah saya menyampaikan ke Menteri Pertanian agar selalu diikuti, step-step, proses-proses itu sehingga betul apa yang kita lakukan itu menuju pertanian yang modern,” katanya dalam acara silaturahim dengan Serikat Paguyuban Petani Qaryah Thayyibah (SPPQT) di Kelurahan Kalibening, Tingkir, Kota Salatiga, Senin.

Ia mengatakan bahwa membangun waduk, embung dan irigasi merupakan tugas pemerintah namun pembangunan sarana-sarana itu tidak akan membawa dampak maksimal tanpa perbaikan dalam pola kerja petani.

“Kalau petani sendiri tidak mau jadi petani modern, mengerjakan produksinya, mengerjakan pasca-panennya, mengerjakan pemasarannya dengan baik, ya…kita akan segini-gini terus,” katanya.

Presiden mengatakan perbaikan produksi tidak akan optimal meningkatkan kesejahteraan petani tanpa perbaikan manajemen agrobisnis.

“Sebab keuntungan terbesar ada pada proses agrobisnisnya. Di Qaryah Thayyibah sudah betul mengkonsolidasikan petani dalam kelompok besar, sudah besar. Ada jamaah produksi,” katanya.

Presiden juga menekankan perlunya perbaikan manajemen pasca-panen untuk mendapat  keuntungan yang lebih besar.

“Jadi setelah konsolidasi, bagaimana mengkorporasikan petani dalam jumlah besar,” katanya.

Menurut Presiden, kelompok-kelompok petani harus menjadi organisasi perusahaan pertanian.

“Sehingga bisa siapkan pupuk sendiri, buat pabrik pupuk dengan skala besar. Juga dari sisi panen harus dikerjakan bersama-sama, memiliki rice mill sendiri, perontok padi juga sendiri,” katanya.

Presiden berharap kelompok-kelompok petani selanjutnya memiliki bagian pemasaran sendiri sehingga bisa mendapat keuntungan yang lebih besar.

Editor: Maryati

COPYRIGHT © ANTARA 2017

Sumber : Antara

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *